Rabu, 13 Juni 2012

Sadar Lingkungan


Pengelolaan Sampah Untuk Kehidupan!!!

Wacana pemanasan global (global warming) adalah tema yang selalu saja hangat diperbincangkan, baik oleh pemerintah, peneliti maupun badan organisasi di tingkat internasional maupun nasional/lokal. Betapa tidak, terjadinya pemanasan global dapat berakibat negatif bagi keberlangsungan makhluk hidup secara umum di permukaan bumi.  Dampak negatif tersebut di antaranya berupa terjadinya perubahan iklim yang tidak stabil, suhu yang meningkat, kenaikan permukaan air laut, dan mencairnya es di kutub. Oleh sebab itu, berbagai upaya terus dilakukan guna mencegah terjadinya pemanasan global yang berkelanjutan.

Terjadinya pemanasan global itu sendiri disebabkan oleh semakin meningkatnya jumlah gas rumah kaca pada atmosfer bumi. Ironisnya, manusia sendirilah yang menjadi aktor utama penyebab meningkatnya emisi gas rumah kaca. Gas rumah kaca tersebut, semisal CH4 (gas metan) dan CO2  (karbondioksida), terutama dihasilkan dari berbagai kegiatan manusia, utamanya kegiatan yang menggunakan pembakaran bahan bakar fosil, seperti penggunaan kendaraan bermotor, pembakaran bahan bakar minyak dan batubara di industri.

Tidak hanya itu, produksi gas rumah kaca yang semakin meningkat tersebut juga disebabkan oleh tidak tertanganinya pengelolaan sampah dengan baik. Masih banyak negara-negara, khususnya negara tertinggal maupun berkembang, yang menggunakan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) dengan sistem pembuangan terbuka (open dumping) atau sekedar menimbun sampah di daerah terbuka tanpa proses apapun. Tumpukan sampah pada ruang terbuka tersebut kemudian menyebabkan sampah-sampah organik yang tertimbun mengalami dekomposisi secara anaerobik  dan menghasilkan gas CH4 atau gas metan.

Keberadaan lapisan gas rumah kaca pada atmosfer menyebabkan terperangkapnya panas matahari.  Secara alamiah panas sinar matahari yang masuk ke bumi, sebagian diserap oleh permukaan bumi dan sebagian lagi akan dipantulkan kembali keluar angkasa melalui atmosfer. Dengan terperangkapnya sebagian panas matahari oleh gas rumah kaca tersebut kemudian menyebabkan suhu di permukaan bumi menjadi hangat. Dan meningkatnya emisi gas rumah kaca pada atmosfer pada akhirnya juga meningkatkan pemanasan suhu di bumi.  Peristiwa terperangkapnya panas matahari di permukaan bumi inilah yang dikenal dengan istilah efek rumah kaca (ERK).

Hal ini justru semakin diperparah oleh kesadaran akan pelestarian lingkungan yang tidak dimiliki oleh setiap personal. Salah satu contoh, dalam kasus di Indonesia sendiri, tidaklah sulit untuk menemukan tumpukan sampah (organik dan non organik) yang dibuang secara sembarangan, baik di jalanan maupun di selokan. Prilaku yang demikian ini bisa jadi disebabkan oleh dua hal, yaitu pertama,  masyarakat kurang begitu memahami dampak negatif dari prilaku tidak mengelola pembuangan sampah dengan baik (membuang sampah sembarangan), kedua, memang karena tidak adanya kesadaran pada sebagian besar masyarakat untuk menjaga kelestarian lingkungannya.

Membangun Masyarakat Sadar Lingkungan

Berangkat dari kenyataan di atas, rasanya diperlukan adanya suatu “terapi” yang berkesinambungan sebagai upaya penyadaran terhadap masyarakat akan pentingnya menjaga kelestarian lingkungan. Terapi berkesinambungan tersebut dimaksudkan sebagai proses penyadaran bertahap dan berkelanjutan sebab untuk membangun suatu pola kebiasaan tidak dapat tercipta begitu saja dalam waktu singkat. Dalam hal ini, peranan media dalam menyuarakan gerakan peduli lingkungan haruslah difungsikan secara maksimal karena lebih mudah diakses oleh masyarakat luas daripada bentuk sosialisai yang dilakukan oleh lembaga atau organisasi tertentu.

Tidak hanya itu, “terapi” tersebut kemudian haruslah dilanjutkan dengan aksi nyata dalam menjaga kelestarian lingkungan. Sebab, kesadaran tanpa adanya aksi nyata sama saja omong kosong. Suatu aksi nyata yang didukung peran aktif masyarakat dengan sendirinya akan membangun mental masyarakat yang sadar lingkungan. Dan salah satu bentuk aksi nyata tersebut dapat berupa pengelolaan terhadap sampah.

Salah satu upaya yang dapat dilakukan adalah dengan menerapkan konsep 3 R (Reduse, Reuse dan Recycle). Karena dengan menerapkan konsep 3R tersebut setidaknya dapat mengontrol produksi sampah. Reduce yaitu mengurangi segala sesuatu yang menyebabkan timbulnya sampah, misalnya pada saat berbelanja kita membawa kantong atau keranjang dari rumah, mengurangi kemasan yang tidak perlu, atau menggunakan kemasan yang dapat di daur ulang. Reuse (guna ulang) yaitu kegiatan penggunaan kembali sampah yang masih dapat digunakan baik untuk fungsi yang sama ataupun fungsi yang lain, misalnya botol bekas minuman dirubah fungsi menjadi tempat minyak goreng, ban bekas dimodifikasi menjadi kursi, dan pot bunga. Recycle (mendaur ulang), yaitu mengolah sampah menjadi produk baru, misalnya sampah kertas diolag menjadi kertas daur ulang/kertas seni/campuran pabrik kertas, sampah plastik di daur ulang menjadi biji plastik untuk bahan timba dan lainnya, sampah organik diolah menjadi pupuk kompos.

Dengan adanya kontrol dan pengelolaan sampah secara benar –juga bentuk cita-cita pelestarian lingkungan lainnya, maka masyarakat telah berperan serta dalam mengontrol emisi gas rumah kaca yang menjadi penyebab terjadinya pemanasan global. Perduli terhadap pemanasan global berarti perduli terhadap lingkungan, perduli terhadap lingkungan berarti perduli terhadap kemanusiaan, dan perduli terhadap kemanusiaan berarti perduli terhadap keberlangsungan hidup seluruh makhluk di permukaan bumi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar